Sistem Pembelajaran Qoryah Toyyibah (Sekolah Alternatif)

Tulisan ini merupakan kelanjutan tulisan sebelumnya, Sistem Pendidikan Indonesia yang Salah.

Sudah hal umum jika murid adalah subjek dari proses belajar. Namun pada kenyataannya, murid di sekolah malah menjadi objek belajar.

Kurikulum, mulai dari isi dan cara penyampaiannya, tidak sesuai dengan keinginan siswa. Dan apa yang terjadi?

Ya, mereka harus duduk diam menerima sesuatu yang ‘asing’ (karena tidak bicarakan sebelumnya), bahkan susah untuk membayangkan manfaatnya bagi kehidupan mereka saat kini dan nanti.

Saya pun merasakah hal itu. Bagaimana bisa disebut belajar, jika materinya  tidak  memberikan dampak dan tidak membekas di hati?.

Qoryah Toyyibah. Sekolah alternatif sekaligus jalan keluar bagi permasalahan pendidikan Indonesia saat ini.

Di sini murid sungguh-sungguh menjadi subjek di sekolah. Murid mempunyai peran kuat di  semua aktivitas kehidupan sekolah, mulai dari penentuan materi yang dipelajari, bagaimana dan kapan mereka akan memelajarinya, sampai model pelaporan pencapaian usaha belajar mereka.

Bisa dilihat, sikap mereka selama proses belajar sangat berbeda dari sikap murid-murid di sekolah formal.

Timbul suasana ceria selama bersekolah, sehingga meski waktu belajar resmi sudah usai, mereka enggan beranjak dari sekolah sampai apa yang mereka inginkan tercapai. Hasilnya, PBM  (proses belajar mengajar) di Qoryah Toyyibah lebih berhasil mencapai tujuannya dibanding PBM di sekolah formal.

Mereka memelajari sesuatu karena memang benar-benar ingin mendapatkan pengetahuan, lalu memanfaatkan pengetahuan tersebut untuk kepentingan hidupnya dan masyarakat di sekitarnya.

Bagaiamana sekolah yang ada saat ini,

Kebanyakan dari murid hanya (menghafalkan kembali) ketika ujian menjelang. Keinginan atau motivasi  untuk belajar sepertinya tidak ada dalam diri mereka.

Lain hal di Di Qoryah Toyyibah, guru dan murid, anggota organisasi yang belajar. Semua saling berinteraksi, memberi dan menerima, belajar dan mengajar. Guru tidak mengambil peran sebagai sumber belajar, tapi lebih sebagai teman berdiskusi atau teman belajar. Semuanya melakukan aktivitas belajar yang sejati, dengan sadar, tanpa adanya paksaan.

Inilah yang selama ini aku ingin post. Tapi itulah masalahnya. Hampir tidak ada waktu untuk blogging. Saban tiap hari menghafal, menghafal, dan menghafal untuk nanti, menghadapi ujian/test.




15 thoughts on “Sistem Pembelajaran Qoryah Toyyibah (Sekolah Alternatif)

  1. Dengan berbagai keunikan yang dimiliki oleh QT, saya dan teman-teman insyaAllah pada beberapa hari ke depan akan mengunjungi QT. Semoga di sana kami bisa mendapatkan inspirasi untuk memberikan inovasi dalam pengajaran di kelas. Postingan yang bagus Mas Handi, terus menulis. Mari kita berhenti untuk selalu mengukur masalah, dan mari bergerak mulai dari diri sendiri. Salam guru Indonesia dan maju selalu pendidikan Indonesia.

  2. seru kli,ya jika semua sekolah di indonesia seperti itu…
    kalo di tempat ku ada semacam forum perkumpulan pelajar untuk mengupas kembali pelajaran disekolah tapi dalam suasana yang santai dan metode pembelajaran yang tidak membosankan dan yg pasti sangat seru.

  3. sekolah di Indonesia mestinya diformat demikian, ilmu yang diperoleh menjadi sumber menggali ilmu itu lebih dalam, aspek-aspek dasar belajar adalah berdasar metode ilmiah. dari pijakan ini akan menghasilkan ilmuwan yang update dari sekedar pandai menghafal yang sudah dipelajari orang lain, selamat Qoryah Toyyibah menjadi model… itu baru mimpi dijaga saya

  4. Assalamu alaikum.Saya seorang pelajar di Madrasah Aliyah “ANNIZHOMIYYAH”,gmn cara menerapkn di sekolah agar siswa,guru bisa menerima sistem PBM yg seperti itu.

  5. Alhamdulillah, dengan inspiratif itu, kami di Jl. Raya sedatiagung 18 Sidoarjo membuka homeschooling komunitas Kinarya Mulia Sejahtera, bagi yang bertminat hubungi :
    Lailil HP. 081330041197
    Gunadi HP 081330041195

  6. Handi, UN hanyalah ujian akhir utk kelulusan yg dilaksanakan secara nasional. Jangan jadi beban, belajar saja sesuai gaya dan cara belajar Handi maupun pelajar lain.
    Belajar itu tidak hanya menghafal, hari gini masa masih menghafal! Jika guru di kelas metode mengajarnya membosankan sampaikan saja kritik pada beliau dengan cara sopan hingga bpk ibu guru mengubah metodenya dgn diskusi, bermain peran, di ruang audio visual dgn tampilan power point, film, musik dll. Bisa juga mengajak guru untuk belajar di luar ruang (di halaman sekolah atau lingkungan dekatt sekolah).
    Salut untuk Qoryah Thoyibah yang telah membuat siswa asyik belajar hingga bel pulang mereka masih betah di sekolah. Bahkan beberapa siswa telah menghasilkan karya buku, film. Sekolah juga demokratis siswa boleh mengikuti UN dan boleh tidak mengikuti UN.
    Mungkin sebaiknya sekolah formal mengadopsi gaya belajar di QT.
    Thanks Handi sudah memposting tulisan bagus ttg pendidikan , semoga Handi tetap semangat utk belajar dan tidak lupa nulis di blog. Eh nulis di Blog juga belajar lho! Saya yakin kelak Handi jadi PENULIS Indonesia yang hebat!

  7. Betul sekali tuh…saya sendiri sudah lama tidak menyetejui cara cara tersebut termasuk masalah UN (Ujian Nasional), dimana orientasi murid hanya kepada bagaimana Bisa lulus menjawab soal soal yang diberikan di UN itu. Seakan lupa dengan tujuan awal bersekolah menuntut ilmu agar bisa di aplikasikan didalam kehidupan sehari hari.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s